Kamis, 27 Oktober 2011

HIPOGLIKEMIA

BAB  I
PENDAHULUAN

1. 1   Latar Belakang
Hipoglikemia ialah suatu penurunan abnormal kadar gula darah. Terdapat teknik baru untuk menguji keadaan hipoglikemi, seperti menggunakan penganalisa oksidase glukosa atau optical bedside glucose analyzer (mis One Touch). Teknik ini lebih bermakna untuk tujuan skrining di ruang rawat karena interpretasi warna terkadang tidak subjektif. Pada praktik klinik, bayi dengan kadar glukosa kurang dari 40 mg/dL memerlukan intervensi. Juga untuk menilai glukosa plasma < 20 hingga 25 mg/dL harus diterapi dengan pemberian glukosa per parenteral tanpa mempertimbangkan usia atau masa gestasi.
Munculonya gejala dan kadar glukosa sangat bervariasi pada setiap bagi. Gejala biasanya muncul bila kadar glukosa < 40 mg/dL dan tampak antara 24 dan 72 jam setelah kelahiran atau dalam 6 jam setelah suatu kelahiran bayi mengalami stress berat. Saat bayi berusia 72 jam, pencapaian kadar glukosa sebesar 45 mg/dL atau lebih adalah hasil yang diharapkan tanpa mempertimbangkan berat badan, usia gestasi atau faktor predisposisi lainnya. Manifestasi klinis sangat beragam yaitu mencakup gemetar atau kejang, iritabilitas, letargi atau hipotonia, pernapasan tidak teratur, apnea, sianosis, pucat, menolak untuk mengisap atau kurang minum ASI, menangis dengan suara melengking atau melemah, hipotermia, diaporesis atau aktivitas kejang neonatus. Jika bayi hipiglikemia dibiarkan tidak mendapat terapi dapat menyebabkan kerusakan otak dan retardasi mental.
Terkait dengan hal tersebut, maka penulis menyusun makalah ini guna memberikan pengetahuan mengenai persoalan hipoglikemia.

1. 2   Tujuan
                  Tujuan dari penyusunan makalah ini antara lain:
1.    Untuk mengetahui pengertian dari hipoglikemia.
2.    Untuk mengetahui frekuensi penderita hipoglikemia.
3.    Untuk mengetahui etiologi dari hipoglikemia.
4.    Untuk mengetahui manifestasi klinik dari hipoglikemia.
5.    Untuk mengetahui pengobatan dari hipoglikemia.
6.    Untuk mengetahui pragnosis dari hipoglikemia.

1. 3   Rumusan Masalah
                  Masalah yang diangkat dari penyusunan makalah ini adalah sebagai berikut:
1.    Jelaskan pengertian dari hipoglikemia!
2.    Berapa frekuensi penderita hipoglikemia?
3.    Jelaskan etiologi dari hipoglikemia?
4.    Jelaskan manifestasi klinik dari hipoglikemia!
5.    Bagaimana pengobatan dari hipoglikemia?
6.    Jelaskan pragnosis dari hipoglikemia!

1. 4   Manfaat
                        Manfaat dari penyusunan makalah ini yaitu agar pembaca dapat mengetahui tentang hipoglikemia yang terjadi pada neonatus, bayi, dan anak, khususnya mengenai pengertian, frekuensi penderita, etiologi, manifestasi klinik, pengobatan, dan pragnosis dari hipoglikemia.





BAB  II
PEMBAHASAN

2. 1   Pengertian Hipoglikemia
Hipoglikemia ialah suatu penurunan abnormal kadar gula darah atau kondisi ketidaknormalan kadar glukosa serum yang rendah. Keadaan ini dapat didefinisikan sebagai kadar glukosa di bawah 40 mg/dL setelah kelahiran berlaku untuk seluruh bayi baru lahir atau pembacaan strip reagen oxidasi glukosa di bawah 45 mg/dL yang dikonfirmasi dengan uji glukose darah.
Definisi hipogikemia pada anak.belum bisa ditetapkan dengan pasti, namun berdasarkan . pendapat dari beberapa sarjana dapat dikemukakan angka-angka seperti terlihat pada tabel

Nilai kadar glukose darah/plasma atau serum untuk diagnosis Hipoglikemia pada berbagai kelompok umur anak :
Kelompok Umur
Glokuse <mg/dl
Darah Plasma/serum
Bayi/anak
Neonatus
* BBLR/KMK
* BCB
0 - 3 hr
3 hr

<40 mg/100 ml

<20 mg/100 ml

<30 mg/100 ml
<40 mg/100 ml

<45 mg/100 ml

<25 mg/100 ml

<35 mg/100 ml
<45 mg/100 ml


2. 2   Frekuensi Hipoglikemia
Frekuensi hipoglikemia pada bayi/anak belum diketahui pasti. Di Amerika dilaporkan sekitar 14000 bayi menderita hipoglikemia. Gutberlet dan Cornblath melaporkan frekuensi hipoglikemia 4,4 per 1000 kelahiran hidup dan 15,5 per 1000 BBI:R. Hanya 200-240 penderita hipoglikemia persisten maupun intermitten setiap tahunnya yang masuk rumah sakit. Angka ini berdasarkan observasi bahwa penderita hipoglikemia berjumlah 23 per 1000 anak yang masuk rumah sakit, sedangkan anak yang dirawat berjumlah 80.000 pertahun.
Frekuensi sindrom H pada berbagai golongan umur anak














2. 3   Etiologi Hipoglikemia
Hipoglikemia dapat disebabkan oleh berbagai kelainan mekanisme kontrol pada metabolisme glukose, antara lain : inborn erors of metabolism, perubahan keseimbangan endokrin dan pengaruh obat-obatan maupun toksin.


Berikut ini adalah penyebab hipoglikemia pada anak:
A. Hiperinsulinisme
1. Tumor sel beta
2. Adenomatosis sel beta
3. Nesidioblastosis
4. Hiperplasia sel beta
a. Dalam hubungannya dengan hipopituitarisme
b. Bayi dari ibu diabetes melitus
c. Bayi yang menderita eritroblastosis fetalis
d. Beckwith syndrome
e. Leprechaunism
f. Kausa tidak dilcetahui
5. Teratoma yang mengandung jaringan pankreas
6. Defek fungsi sekretori sel beta
B. Defisiensi enzim hati
1. Glukose 6 fosfatase
2. Amilo 1 - 6 glukosidase
3. Sistem fosforilase
4. Sintetase untuk glikogen
5. Fruktose 1 fosfat aldolase
6. Fruktose 1 - 6 difosfatase
7. Piruvat karboksilase
8. Defisiensi fosfoenolpiruvat karboksikinase
9. Galaktose 1 fosfat uridil transferase
10. Branched chain amino acid abnormalities
C. Defisiensi endokrin
1. Kelenjar hipofise
a. Defisiensi hormon pertumbuhan (GH)
b. Defisiensi ACTH
c. Panhipopituitarisme ­ hipoinsulinisme ­ hiperinsulinisme
2. Kelenjar adrenalin
a. Penyakit Addison
b. Hipoplasia adrenal bawaan
c. Hiperplasia adrenal bawaan
d. Defisiensi familial glukokortikoid
e. Adrenal medullary unresponsiveness
3. Defisiensi glukagon
D. Hipoglikemia ketosis
E. Obat dan toksin
1. Etil alkohol
2. Salisilat
3. Sulfonilurea
4. Propanolol
5. Jamaican vomiting sickness
F. Lain-lain
1. Kerusakan hati
a. Reye syndrome
b. Leukemia
2. Malabsorpsi
3. Renal glucosuria
4. Malnutrisi, kwashiorkor, diet rendah fenilalanin
5. Neoplasma di luar pankreas






Hipoglikemia pada neonatus bisa disebabkan oleh penyebab-penyebab di atas, namun bila hipoglikemia neonatus tadi berulang/menetap, dapat dipikirkan penyebab sebagai berikut:
A.  Hormon Excess-hyperinsulinsm
1.   Exomphalos, macroglossia, gigantism syndrome of Beckwith Wiedemann
2. "Infant giants"
3.  Kelainan patologik sel beta :
a. Adenoma
b. Nesidioblastosis
c. Hiperplasia
d. Leucine or other amino acid sensitivity
B. Defisiensi hormonal Aplasia atau hipoplasia kelenjar hipofise dengan defisiensi hormon multipel
C. Defek metabolisme karbohidrat heriditer
1. Glycogen storage disease, Type I
2. Intolerans fruktose
3. Galaktosemia
4. Defisiensi sintetase glikogen
5. Defisiensi fruktose 1 - 6 difosfatase
D. Defek metabolisms asam amino herediter
1. Maple syrup urine disease
2. Asidemia metilmalonik
3. Asidemia propionik
4. Tirosinosis




Hipoglikemia neonatus dapat disebabkan oleh penyakit/kelainan penyerta, seperti:
1. Patologik susunan saraf pusat (defek bawaan, infeksi intra uterin
2. atau perinatal, perdarahan atau kernikterus)
3. Sepsis
4. Hydrops fetalis
5. Kelainan jantung bawaan
6. Asfiksia
7. Anoksia
8. Perdarahan kelenjar adrenalin
9. Hipotiroidismc
10. Kelainan bawaan multipel
11. Tetanus neonatorum
12. Cold injury
13. Pasca transfusi tukar
14. Obat-obat yang diberikan kepada ibu
15. Penghentian tiba-tiba pemberian glukose hipertonik parenteral.

2. 4   Manifestasi Klinik Hipoglikemia
*      Neonatus
Hipoglikemia simtomatik pada neonatus cenderung terjadi selama 6-12 jam kehidupan. Sering menyertai penyakit-penyakit seperti : distress perinatal, terlambat pemberian minum dan bayi dari ibu DM. Tidak ada perbedaan dalam hal jenis kelamin. Juga termasuk dalam golongan ini ialah bayi dari ibu DM insulin dependen (IDM) dan ibu menderita DM kehamilan (IGDM). Meskipun sebanyak 50% dari IDM dan 25% IGDM mempunyai kadar glukose < 30 mg/dl selama 2-6 jam kehidupan, kebanyakan tidak memperlihatkan akibat-akibat dari hipoglikemianya. Umumnya sembuh spontan, tetapi sebagian kecil (10-20%) kadar gula tetap rendah. Beberapa di antaranya menunjukkan respons yang balk terhadap suntikan glukagon 300 mikro gram atau 0,3 mg/kgBB im, tidak lebih 1 mg totalnya.
Hipoglikemia neonatus simtomatik gejalanya tidak khas, misalnya : apati, anoreksia, hipotoni, apnu, sianosis, pernapasan tidak teratur, kesadaran menurun, tremor, kejang tonik/klonik, menangis tidak normal dan cengeng. Kebanyakan gejala pertama timbul sesudah 24-28 jam kehidupan .

*      Bayi/Anak
Gejala-gejala dapat berupa: sakit kepala, nausea, cemas, lapar, gerakan motorik tidak terkoordinasi, pucat, penglihatan b'erkunang-kunang, ketidakpedulian, cengeng, ataksia, strabismus, kejang,malas/lemah, tidak ada perhatian dan gangguan tingkah laku.
 Hipoglikemia bisa disertai atau tidak dengan banyak keringat dan takhikardi. Serangan ulang gejala-gejala tadi dapat terjadi pada waktu-waktu tertentu setiap hari, sehingga kita harus waspada terhadap kemungkinan hipoglikemia. Pemeriksaan glukose darah pada saat timbulnya gejala sangat penting.

2. 5   Pengobatan Hipoglikemia
*      Neonatus
a)   Hipoglikemia asimptomatik
Jika pemeriksaan uji dextrostix menunjukkan kadar gula darah rendah, harus dikuatkan oleh pemeriksaan laboratorik. Bila hasil pemeriksaan laboratorik juga menunjukkan kadar gula rendah (hipoglikemia), diberikan infus gltikose 6-8mg/kg BB/menit sampai kadar glucose darah menjadi normal.

b)   Hipoglikemia simptomatik
Bila klinik dan uji dextrostix menunjukkan hipoglikemia, keadaan ini harus dikuatkan oleh pemeriksaan laboratorik. Infus glukose harus segera dimulai (glukose peroral bukan merupakan pengan adekuat untuk hipoglikemia simptomatik). Glukagon bisa diberikan selama terpasang infus glukose. Jika pemeriksaan laboratorik menunjukkan hipoglikemia dan gejala hilang sesudah pemberian glukose IV, ini membuktikan adanya hipoglikemia simptomatik. Pengobatan dilanjutkan dengan glukose parenteral 8 ­ 10 mg/kg BB/ menit. Makanan rikan NaCl (2-3 meq)/kgBB/hari sesudah 12 jam untuk mencegah hiponatremia. Dua puluh empat jam kemudian diberikan KC1 1-2 meq/kgBB/hari. Kadar gula darah dipantau setiap 4-6 jam sampai kadar gula darah tetap normal. Selanjutnya glucose hipertonik ini secara perlahan-lahan dikurangi kecepatan tetesannya (10­8­6­4 mg/kgBB/menit) dengan larutan glukose 5% untuk mencegah reaksi hipoglikemia.
Pengobatan glukose parenteral ini biasa diperlukan 48­72 jam. Penderita semacam ini berjumlah 15% kasus dan disebut hipoglikemia simptomatik transient.

c ) Hipoglikemia neonatus menetap/berulang
Sejumlah kasus (1-12%) yang gejala kliniknya menetap/berulang meskipun sudah diberikan glukose IV 12-16 mg/kgBB/menit, maka harus dipikirkan penyebab primemya. Diambil darah 5-10 cc sebelum dan sesudah pemberian glukagon (30 mikrogram/kgBB IV/IM/IC tidak lebih dari .1 mg).



*      Bayi
Makan makanan hidrat arang yang sering telang digunakan dengan hasil bervariasi. Sekarang telang digunakan pengobatan dengan pemberian makanan melalui naso gastric drips. Kurang lebih 1/3 dari energi total sehari diberikan dalam bentuk glukose dengan kecepatan 46 mg/kgBB/menit selama malam hari dengan menggunakan pompa otomatis. Makanan pagi harinya harus diberikan sebelum sonde dicabut. Pengobatan ini akan memperbaiki asidosis kronis, zat-zat kimia darah menjadi normal, perdarahan hidung berhenti, mengecilnya hepatomegali dan diikuti dengan percepatan pertumbuhan.

*      Anak
Hipoglikemi Akietosis :Pengobatan dasar dan penyakit ini terdiri atas tindakan sederhana menghindari puasa lebih dari 1 jam dan hindari penyebab-penyebab muntah. Jika hal ini tidak mungkin maka dapat dilakukan pencegahan dengan minum air gula (air jeruk manis) pada malam hari selama beberapa tahun sampai anak mencapai umur kurang lebih 8 tahun.
Dalam keadaan serangan hipoglikemia diberikan segera 1-2 ml glukose 50%/kgBB IV, dilanjtkan dengan infuse glukose 10%. Diet tinggi protein tinggi hidrat arang dengan pemberian 4-5 kali/hari.

2. 6   Prognosis Hipoglikemia
Jika tidak diobati, Hipoglikemia yang berat dan berkepanjangan dapat menyebabkan kematian pada setiap golongan umur.
Pada neonatus prognosis tergantung dari berat, lama, adanya gejala-gejala klinik dan kelainan patologik yang menyertainya, demikian pula etiologi, diagnosis dini dan pengobatan yang adekuat
a) Hipoglikemia neonatus
Berdasarkan tingkat beratnya Hipoglikemia neonatus dapat digolongkan:
1.   Hipoglikemia transisional
      Prognosisnya baik dan tergantung kepada kelainan yang mendasarinya misal : asfiksia perinatal. Tidak ada korelasi antara rendahnya kadar gula dengan mortalitas/morbiditas bayi. Kebanyakan bayi tetap hidup walaupun dengan kadar gula 20 mg/100 ml.
2.   Hipoglikemia sekunder
      Mortalitas neonatus pada kelompok ini disebabkan oleh kelainan yang menyertainya. Bayi yang menderita Hipoglikemia tipe ini, sedikit menderita sekuele akibat Hipoglikemianya, tetapi lebih banyak akibat kelainan patologik yang menyertainya.
3.   Hipoglikemia transien
      Bayi yang termasuk dalam kelompok ini bila tidak diobati akan mati. Bayi-bayi tersebut seringkali pada BBLR dan KMK yang bisa disertai dengan komplikasi akibat BBLR dan KMK sendiri, demikian pula masalah-masalah perinatal yang bisa menyebabkan ganggguan mental, perilaku dan kejang-kejang yang tidak ada hubungannya dengan hipoglikemia.
      Pada penelitian prospektif dengan menggunakan kontrol, bayi-bayi kelompok ini yang diamati sampai umur 7 tahun ternyata terdapat gangguan intelektual yang minimal, tetapi tidak ada cacat nerologik yang berat.
4.   Hipoglikemia berat (berulang)
Keompok ini bisa dibagi atas beberapa katagori yang masing-masing mempunyai masalah tersendiri yang mempengaruhi prognosisnya.
·         Defisiensi hormon multipel (hipopituitarisme bawaan)
Sering kali disertai Hipoglikemia berat bahkan fatal pada hari-hari pertama, nampaknya akibat defisiensi hormon hipofise anterior. Dari 26 kasus yang dilaporkan 2/3 meninggal (5 pada hari pertama, 4 pada masa neonatus dan 5 antara umur 2 bulan sampai 17 tahun). Beberapa di antaranya yang hidup menunjukkan gejala retardasi.
Prognosis terhadap perkembangannya tergantung dari adanya defisiensi hormon-hormon lainnya dan berhasilnya pengobatan substitusi.
·         Kelebihan hormon (hiperinsulinisme)
Pada sindroma Beckwith Wiedemann, retardasi mental kemungkinan disebabkan oleh H yang tidak diobati, meskipun dengan pengobatan adekuat prognosis masih meragukan, sebab adanya anomali multipel yang menyertainya.
·         Infant giants (Foetopathia Diabetica) : Biasanya memperlihatkan hipoglikemia berat dan tidak ada respon terhadap pengobatan medikamentosadan memerlukan pankreatektomi total. Mereka yang hidupo biasanya memperlihatkan retardasi perkembangan yang sedang atau berat.
·         Adenma sel beta : Pada penderita yang diamati, bayi-bayi yang hidup menunjukkan perawakan yang relatif pendek tetapi ada yang menderita diabetes dan beberapa diantaranya memperlihatkan gangguan neurologik sedang atau berat, gangguan mental dan sering kali dengan kejang-kejang. Maka, penting diagnosis dini dan tindakan bedah yang segera.
·         Gangguan metabolisme hidrat arang: prognosis tergantung darimana masing-masing penyebabnya, misalnya hipoglikemia bisa fatal pada hari pertama, untuk glycogen strorage disease.
·         Gangguan metabolisme asam amino yang disertai hipoglikemia, misalnya: Maple syrup urine disease, asidemiametilmalok. Masing-masing mempunyai pragnosis yang meragukan.

b.)  Bayi/Anak
Hipogikemia tergantung dari etiologinya, cenderung kurang berat pada bayi yang lebih tua dan anak. Tetapi dapat berakibat gangguan kepribadian kelainan pelaku dan kelainan nerologik. Nampaknya terdapat kepekaan umur khusus pada Hipogikemia ketosis yang dimulai pada umur 9 ­ 12 bulan dan mencapai puncaknya pada umur 18 ­ 30 bulan, kemudian sembuh sendiri pada umur 4-7 tahun atau 9-10 tahun.
Adenoma sel beta frekuensi meningkat sesudah masa neonatus yaitu pada umur 5-15 tahun. Prognosisnya dapat digambarkan sebagai berikut: anak-anak yang diobati secara bedah 1 meninggal karena tindakan operasi, 1 menderita DM yang memerlukan insulin, 1 hanya memerlukan insulin selama 28 hari dan 8 mempunyai sekuele nerologik maupun kepribadian dan tingkah laku. Empat belas anak (56%) sembuh sempurna.



BAB  III
PENUTUP

3. 1   Kesimpulan
Hipoglikemia ialah suatu penurunan abnormal kadar gula darah atau kondisi ketidaknormalan kadar glukosa serum yang rendah.
Frekuensi hipoglikemia pada bayi/anak belum diketahui pasti. Di Amerika dilaporkan sekitar 14000 bayi menderita hipoglikemia. Gutberlet dan Cornblath melaporkan frekuensi hipoglikemia 4,4 per 1000 kelahiran hidup dan 15,5 per 1000 BBI:R. Hanya 200-240 penderita hipoglikemia persisten maupun intermitten setiap tahunnya yang masuk rumah sakit.
Hipoglikemia dapat disebabkan oleh berbagai kelainan mekanisme kontrol pada metabolisme glukose, antara lain : inborn erors of metabolism, perubahan keseimbangan endokrin dan pengaruh obat-obatan maupun toksin.
Hipoglikemia simtomatik pada neonatus cenderung terjadi selama 6-12 jam kehidupan. Sering menyertai penyakit-penyakit seperti : distress perinatal, terlambat pemberian minum dan bayi dari ibu DM.
Pada bayi/anak, gejala-gejala hipoglikemia dapat berupa: sakit kepala, nausea, cemas, lapar, gerakan motorik tidak terkoordinasi, pucat, penglihatan b'erkunang-kunang, ketidakpedulian, cengeng, ataksia, strabismus, kejang,malas/lemah, tidak ada perhatian dan gangguan tingkah laku.
 Hipoglikemia bisa disertai atau tidak dengan banyak keringat dan takhikardi.
Hipoglikemia asimptomatik yang terjadi pada neonatus, jika pemeriksaan uji dextrostix menunjukkan kadar gula darah rendah, harus dikuatkan oleh pemeriksaan laboratorik.
Hipoglikemia simptomatik yang terjadi pada neonatus, bila klinik dan uji dextrostix menunjukkan hipoglikemia, keadaan ini harus dikuatkan oleh pemeriksaan laboratorik. Infus glukose harus segera dimulai (glukose peroral bukan merupakan pengan adekuat untuk hipoglikemia simptomatik). Glukagon bisa diberikan selama terpasang infus glukose. 
Sejumlah kasus (1-12%) yang gejala kliniknya menetap/berulang meskipun sudah diberikan glukose IV 12-16 mg/kgBB/menit, maka harus dipikirkan penyebab primemya. Diambil darah 5-10 cc sebelum dan sesudah pemberian glukagon (30 mikrogram/kgBB IV/IM/IC tidak lebih dari .1 mg).
Makan makanan hidrat arang yang sering telang digunakan dengan hasil bervariasi. Sekarang telang digunakan pengobatan dengan pemberian makanan melalui naso gastric drips.
Hipoglikemi Akietosis :Pengobatan dasar dan penyakit ini terdiri atas tindakan sederhana menghindari puasa lebih dari 1 jam dan hindari penyebab-penyebab muntah.
Dalam keadaan serangan hipoglikemia diberikan segera 1-2 ml glukose 50%/kgBB IV, dilanjtkan dengan infuse glukose 10%. Diet tinggi protein tinggi hidrat arang dengan pemberian 4-5 kali/hari.
Jika tidak diobati, Hipoglikemia yang berat dan berkepanjangan dapat menyebabkan kematian pada setiap golongan umur.
Pada neonatus prognosis tergantung dari berat, lama, adanya gejala-gejala klinik dan kelainan patologik yang menyertainya, demikian pula etiologi, diagnosis dini dan pengobatan yang adekuat.

3. 2   Saran
·         ·         Diperlukan suatu pemahaman yang baik agar tidak salah dalam memahami tentang pengertian, frekuensi penderita, etiologi, manifestasi klinik, pengobatan dan pragnosis dari hipoglikemia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar